Followers

Wednesday, January 23, 2013

Appointment di Hospital Serdang.


Assalamualaikum.
Kisah kejadian di Hospital Serdang ialah pada 7 January 2013 lepas.
Mulanya macam malas hendak update kisah nie.
Tapi fikir-fikir, apa salahnya berkongsi kan.

Aku di suruh oleh Doc klinik kesihatan untuk buat scan di Hospital.
Makluman aku ini memang seorang yang 'pemalas' amat kalau hendak buat check up pregnant.
Alhamdulilah ALLAH sentiasa bagi kesihatan yang baek pada mama anak insyallah hendak masuk 4 orang ini kalau waktu pregnant.
Syukur padamu ya ALLAH.

Berbalik pada kenapa aku perlu ke Spital. Konon alasannya Doc, umur aku sudah lebih 35 tahun. So konon-kononnya lagi mungkin baby boleh kena itu dan ini. Nauzubillah je kan Doc tu. Tidak suka sungguh aku dengan ramalan 'bodoh' dia itu.
Laginya ada ke air ketuban aku di katakan macam banyak.
Kalau banyak kenapa pula tanya aku.
Jawapannya mungkin aku kena kencing manis.
Eeeeeeeeeeeee, sesedap mulut sahaja berkata.
Sentap mak yong ni tau.

Makanya dengan perasaan malas berbaur sakit hati aku pun pergilah ke Spital Serdang untuk ambil tarikh appointment.
Ya ampun berpeluh-peluh mak yong berjalan dari main entrance ke Klinik O&G.
Jauhnya...kejam sungguh diaorang ini buat design macam itu.
Maklumlah mak yong masa itu sudah masuk 7 bulan lebih rasanya.
Sarat kaki betis ini menanggung berat badan untuk sampai ke situ.

Hari kejadian - 7 January - Monday
Appointment aku jam 8 ke 9 pagi gitu.
Hubby dan kesayangan aku semua yang menhantar aku ke main entrance Hospital.
Makanya dengan gembira terus pergi ambil no di O&G.
Seronok sebab aku tengok tidak ramai orang dan aku dapat no 1020.
Wah berbunga hati dan perasaan sebab tengok ada 5 orang sahaja sebelum aku dapat jumpa Doc.
Aku pernah buat detail scan ini masa pregnant kan Haziq dulu.
So insyallah tidaklah lama sangat kot prosesnya.

Dan dan masa nurse panggil untuk daftar dia tanya sudah daftar ke di kaunter 8.
Huh.
Mana lagi hendak kena pergi nie. Confuse mak cik.
Rupanya kena pergi daftar di main counter yang mewakili semua counter bagai didalam hospital.
So aku pun pergilah beratur, masa ada lebih 20 orang yang tengah sama beratur.
Maka berdirilah mak yong boyot ini sesama untuk ambil no.
Sungguh tidak kena langsung kan.
Bila dapat no. terus memang-memang aku terkejut.
Siap aku tanya dekat sorang kakak ini.
Betul ke no aku ini berjarak lagi 120 orang.
A'ah betul tu.
Ya Allah. Biar benar. Gila ke hapa sistem ini.
Apa kejadah juga di buatnya macam itu.
Sedangkan aku cuma hendak ke klinik O&G.
Kenapa perlu daftar kali kedua di counter untuk semua klinik di hospital
Memang tidak boleh fikir aku di buatnya. Serius.
Orang tidak payah cakaplah. Melaut ramainya. Penuh di setiap penjuru.

Seingat aku dulu masa di HUKM, memang tiap-tiap bulan ada appointment masa pregnantkan Haziq.
Tapi no cuma di ambil di O&G sahaja.

Sudahnya aku terus angkat kaki dan pergi breakfast sorang-sorang.
Menapak lagi ke area main entrance. Fenatnya.
Tup tap dalam satu jam juga aku kena tunggu. Semata untuk mendaftar.
Next time perlu bayar RM5 sekiranya ada second appointment beritahu pendaftar.
Boleh sahaja aku cakap dalam hati masa itu, saya tidak hingin pun untuk datang lagi ke sini. Huh.
sebab saya tidak suka perkhidmatannya.
Untuk 1st timer dengan referrence letter dari klinik kerajaan bayaran adalah percuma.

Then aku terus ke klinik O&G.
Maknanya masa itu sudah jam 10 lebih.
Terus cek urine dan berat.
Dan tidaknya terus berjumpa Doc pun.
Perkhidmatan terhenti sebab perlu dengan ceramah dalam 1 jam gitu.
Huhhhh melampau sungguh kan.
Itulah, inilah.
Sudahlah tempat duduk penuh dengan suami-suami yang tidak prihatin dengan orang lain yang memang sarat sangat.
Apa hal juga diaorang ini.
Tiada prihatin ke tengok orang yang lebih memerlukan terpaksa berdiri dan berdiri.
Memang keadaan ini membuat aku bengang sungguh.
Dihospital mahupun di klinik kerajaan.
Itulah keadaannya. Kalau klinik kerajaan di tambah lagi dengan ramai amat warga asing plus dengan suami diaorang juga.
Risaunya aku takut diaorang ada bawa virus-virus penyakit negara diaorang itu ke klinik. Nauzubillah sungguh.
Ironinya keadaan ibu yang sarat, bersaiz besar.
Sah-sah tidak boleh duduk di sebelah orang lelaki kalau kerusi itu kosong.
Kalau perempuan tidak mengapalah berhimpit sama.
Itupun tidak faham ke?

Makanya in between itu aku minta hubby dan anak-anak datang.
In the end dekat jam 1 kot kalau tidak silapnya aku habis di situ.
Syukur alhamdulilah everything is fine.
Air ketuban normal.
Bibir baby normal.
Tapi sesampai aku di meja Doc sebelum itu, Doc tengok buku pink aku.
Dia tanya, kenapa sebenarnya awak perlu jumpa saya.
Aku keliru.
Padahal aku ada surat reference dari Doc klinik kerajaan.
So bacalah sendiri, kenapa kedatangaan aku di persoalkan pulak.
Ntah, aku cakap Doc klinik suruh aku buat detail scan sebab umur aku lebih 35.
Weh.
Kata Doc, detail scan hanya untuk yang berumur 40 tahun keatas.
Weeeh lagi.
Ntah, aku tidak tahu.
Ke sebab agakkan air ketuban awak banyak.
Ntah lah.
Lepas scan, semua okies.
And aku tiada continue appointment. Aku sihat dan baby sihat alhamdulilah.

In the end, semuanya menyusahkan aku juga kan.
Yang Doc klinik kerajaan itu apa hal sebenarnya.
Tolonglah jangan menyusahkan orang.

Dulu pernah kisah masa pregnantkan Qeqeem.
Diaorang di klinik suruh buat second MGGT sebab result aku 7.2 out of 7.8.
Apa hal, punya 'azab' hendak puasa dari 10 malam untuk dekat hendak tengahari.
Ini sudah ok, hendak di suruh ulang lagi.
Mak tak sanggup wehhh dengan gastriknya lagi.
Tapinya Doc di Hospital Putrajaya bila tengok result MGGT aku masa itu, terus dia cakap okies.
Korang apahal hoiiiiit klinik kerajaan.
Pleaselah, bawa-bawalah berubah.

7 comments:

Ina Hashim said...

isk akak yg dengar pulak rasa mendidih hati...especially dgn layanan doc tuh....eee....bila le servis hosp gomen ni nak improve...hmmm

haslina said...

semestinya kan kak ina. bukan semua orang berpeluang dapat servie di hospital swasta. sedih saya di buatnya.

alhamdulilah pregnancy saya sentiasa tiada masalah. klu tidak ntah lah camnakan.

aimaniman said...

Yupp...mendidih kalau p hosp kjaan time chek mengandung... p sblum pkl 8 tp habisnya tetap pkl 1!

Isma said...

Assalamualaikum.

Pn. Haslina, berminat untuk menjual koleksi buku Tok Awang Ngah.

Sila beri maklumbalas ke myzura01@gmail.com

TQ

haslina said...

a'ah dear. susahnya nak predict menda2 camni kan.
untunglah kalu tidak perlu berurusan dengn spital.

puan Isma - minta maaf, saya belum ada niat hendak menjual.

selipar nenek said...

Hahahaha....kak..sy nk kgsi story jgak...dl awal bln mac 2013..lbih kurg kol 9mlm..sy with wife pg hptl (yg akak ckpkn tu la...hehe)...sakit gastrik(bguling2 dh mcm tenggiling punyela sakit)...pendekkan cerita....dahla parking penuh(mcm pking kt bkit jlil final piala mlysia)...selangkah je nk msuk ke ER...aduhai mak datuk....ada pesta ke?....pas dftar..duduk..toleh kiri..mynmmar...toleh knan pak joko..embak dukun...tengok dpan...bangla mari...nsib baik blakang sy dinding....nak tgu kne pangil check darah..tkanan jantung..alamak eh....20minit..rasenye yg nazak trus mati idup semula kot...sooo...sy yg sakit ni..bile dh jd cmtu..terus sihat walafiat...entahla..myb lame sgt menunggu smbil hirup AROMA SIRIH jantan mynmar sblah sy...emmmm..apepun..RAKYAT MLYSIA D DAHULUKAN..PENCAPAIAN D UTAMAKAN

Ms Haslina said...

assalamualaikum selipar nenek,

serius, betul situationnya sekarang begitu di ICU hospital tu. nanti saya story kisah anak saya mendapat rawatan di ICU tu.

sedihkan, kenapa ramai sangat bangsa asing . tak boleh ke diaorang di letakkan di bahagian lain. kenapa hendak di samakan dengan kita.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails